Jadi ternyata buaya takut dengan sandal jepit!



Selain ular, kanguru, dan koala, Australia paling terkenal dengan populasi buaya raksasa. Faktanya, Australia adalah rumah bagi buaya terbesar dunia (dan reptil terbesar): buaya air asin. Tumbuh hingga panjang 20 kaki (6 meter) dan berat lebih dari 2.000 pound (1.000 kilogram) , buaya air asin bukan lelucon dan harus ditanggapi dengan sangat serius.

Namun, beberapa orang Australia memperlakukan buaya seperti hewan pengganggu lainnya.

Di East Alligator River di Taman Nasional Kakadu, seorang wanita berhadapan dengan sepasang buaya air asin dan menggunakan flip flop (dikenal sebagai “thong” dalam bahasa Inggris Australia) untuk menakut-nakuti mereka.



Dengan menepukkan flip flop ke tangannya, dia berhasil menakuti seekor buaya yang berenang di dekatnya dan anjingnya.

Lihat postingan di imgur.com

Jelas, pertemuan ini bisa berakhir dengan sangat buruk.



Buaya terkenal agresif, cepat, dan diam-diam. Dalam sekejap, salah satu dari dua buaya yang terlihat di rekaman itu bisa saja menerjang wanita di garis pantai dan menyeretnya ke kuburan air.

Selain itu, meskipun hanya dua buaya yang terlihat, beberapa lagi mungkin ada di sekitar. Setidaknya 120 buaya dipercaya hidup di bentangan Sungai East Alligator ini.

Itu bukanlah bahan tertawaan.

GIF: Youtube

Di sini, di Roaring Earth, kami percaya bahwa bahkan predator paling terkenal pun salah paham. Namun, kami juga percaya bahwa predator ini layak mendapatkan ruang dan rasa hormat.

Jangan mempertaruhkan hidup Anda dengan hewan berbahaya. Manusia mungkin spesies dominan di planet Bumi, tetapi kita masih tergantung pada belas kasihan Ibu Pertiwi.

Ada makhluk lain yang pasti tidak takut pada buaya - dan hewan ini memiliki sesuatu yang sedikit lebih menakutkan daripada flip flop…